Coronavirus: Inilah Mengapa Olympique Lyon Memiliki Alasan Bagus untuk Menuntut Ligue 1

Beberapa hari yang lalu ketua Olympique Lyon Jean-Michel Aulas mengumumkan bahwa klub telah mengajukan dua tuntutan hukum terhadap LFP. Kedua gugatan tersebut merupakan konsekuensi dari keputusan LFP untuk membatalkan musim 2019-2020 di Ligue 1, dan mendasarkan klasemen akhir pada rata-rata poin yang diperoleh per pertandingan yang dimainkan. Hal ini mengakibatkan Lyon kehilangan kualifikasi untuk sepak bola Eropa, yang tidak diterima dengan baik oleh ketua Lyon.

Kesulitan yang tidak merata dari jadwal pertandingan klub

Bagian dari alasan di balik gugatan tersebut diberikan oleh pernyataan berikut oleh Aulas: “Ketika kita melihat metode klasifikasi yang digunakan: Nice memainkan 32 pertandingan tahun ini (OL: 44), bermain 15 kali di kandang di liga (OL: 13 kali) dan belum bermain PSG, Marseille dan Lille lagi. Akhir yang bagus 5th ketika itu 6th setelah tanggal 28th Hari pertandingan.”

Poin yang dibuat oleh Jean-Michel Aulas sangat jelas. Apakah adil untuk mendasarkan klasemen akhir liga pada rata-rata poin per pertandingan, sementara kekuatan jadwal klub mungkin berbeda secara signifikan? Fakta bahwa hanya ada perbedaan satu poin antara Lyon dan Nice memberikan lebih banyak alasan untuk mempertanyakan mengabaikan kekuatan jadwal klub.

Tidak ada keraguan bahwa LFP harus menggunakan beberapa metode untuk menentukan peringkat tim, dan tidak ada keputusan yang akan memuaskan setiap pemangku kepentingan. Selain itu, tampaknya LFP memang mencoba untuk memperhitungkan jadwal yang belum selesai sampai batas tertentu dengan menggunakan hasil head-to-head untuk menentukan peringkat tim jika rata-rata seri. Meskipun ini mungkin lebih baik daripada penentuan biasa (selisih gol) dalam kasus tim yang berakhir dengan jumlah poin yang sama (rata-rata), kami akan tetap mengabaikan 26 pertandingan lain yang dimainkan klub. Mengabaikan hampir 93% dari semua pertandingan tampaknya bukan solusi yang paling adil.

Perlunya pendekatan yang lebih statistik

Situasi sulit ini meminta pendekatan yang lebih statistik. Perusahaan seperti Squawka dan Opta telah mengembangkan model statistik untuk mensimulasikan akhir musim Liga Premier saat ini. Dimungkinkan untuk membangun model serupa untuk memprediksi tabel liga terakhir Ligue 1 juga, tetapi ada satu masalah dengan model statistik ini: tingkat kekuatan klub didasarkan pada hasil historis hingga empat tahun yang lalu. Dari perspektif statistik, memang benar bahwa model seperti itu memiliki nilai prediksi yang bagus, tetapi tidak adil untuk memasukkan data dari musim sebelumnya ketika memutuskan tabel liga terakhir di musim saat ini.

Yang kami butuhkan adalah metode statistik yang memperhitungkan perbedaan jadwal liga, tetapi hanya menggunakan data dari musim Ligue 1 2019-2020 saat ini. Salah satu metode yang dirancang khusus untuk situasi seperti ini adalah metode Massey, sistem rating yang diperkenalkan oleh Kenneth Massey. Tujuan dari peringkat Massey sudah dijelaskan oleh Kenneth Massey sendiri pada tahun 1997, dan memang sangat cocok dengan situasi saat ini di Ligue 1:

“Dalam mengembangkan sistem pemeringkatan, penting untuk menentukan dengan tepat apa yang ingin dicapai oleh pemeringkatan. Haruskah peringkat memberi penghargaan kepada tim yang pantas mendapatkan pujian untuk kinerja panjang musim yang konsisten, atau haruskah mereka menentukan tim mana yang sebenarnya lebih kuat dalam arti bahwa mereka akan lebih mungkin memenangkan pertarungan di masa depan? Tujuan pertama biasanya ditekankan jika peringkat dimaksudkan untuk menentukan juara atau tim yang harus lolos ke babak playoff. Dalam hal ini, hasil harus berusaha menjelaskan kinerja masa lalu. Minat populer dalam peringkat ini memuncak ketika ada ketidaksepakatan intens yang tidak dapat diselesaikan di lapangan.”

Menuju adil tabel liga liga 1

Peringkat Massey sering didasarkan pada perbedaan gol, yang menghasilkan peringkat yang relatif tinggi untuk tim yang sering menang dengan selisih besar. Bahkan, ini akan menilai Lyon sebagai tim terbaik kedua di Ligue 1. Namun, mengingat keadaan saat ini, tampaknya tidak tepat untuk menurunkan peringkat klub yang sering menang dengan margin lebih kecil. Oleh karena itu, peringkat Massey dalam artikel ini didasarkan pada poin yang dimenangkan (yaitu 3 poin untuk menang, 1 untuk seri, 0 untuk kalah). Nah jika kita menerapkan metode statistik ini pada musim 2019-2020 di Ligue 1, kita mendapatkan peringkat sebagai berikut.

Tabel liga Ligue 1 berdasarkan peringkat Massey
Ukuran saat ini yang digunakan oleh LFP adalah kolom ‘Poin aktual per game’. Dengan menggunakan metode Massey untuk memperhitungkan kesulitan pertandingan, kami dapat menghitung ‘Poin wajar per game’. Sebagai contoh, kita dapat melihat bahwa Paris SG sebenarnya memenangkan 2,52 poin per game. Namun, mereka memiliki jadwal yang relatif mudah. Poin yang disesuaikan – adil – per game untuk Paris SG sama dengan 2,47 poin. Dalam kasus mereka, ini tidak akan berpengaruh pada posisi akhir mereka, yang berarti mereka belum (dirugikan) oleh LFP.

*Dalam hal ‘Poin wajar per game’ yang sama antara dua klub atau lebih, kami menggunakan metode yang sama seperti yang digunakan oleh LFP:
1) Pertandingan head-to-head; 2) Selisih gol

Dari gambar di atas kita bisa langsung melihat bahwa firasat Aulas memang benar. Nice memang mendapat manfaat dari jadwal yang relatif mudah. Meskipun LFP menempatkan mereka di 5th posisi, peringkat mereka yang sebenarnya adalah 9th posisi. Ini akan mengakibatkan Lyon naik satu tempat ke 6th posisi, yang mungkin akan cukup untuk lolos ke sepak bola Eropa musim depan.

Harus dikatakan bahwa masih ada kemungkinan bahwa 6th Posisi tidak akan memberikan akses ke kualifikasi Liga Europa, karena kita masih harus menunggu dan melihat apakah final Coupe de France dan Coupe de la Ligue (di mana Lyon melawan Paris SG) akan dibatalkan. Oleh karena itu, kami belum dapat memperkirakan secara pasti sejauh mana Lyon mungkin merasa dirugikan oleh keputusan LFP.

Either way, peringkat Massey telah menunjukkan bahwa Lyon memiliki poin bagus yang menyatakan bahwa Nice telah diuntungkan dari jadwal yang relatif mudah. Sangat realistis bahwa keputusan LFP ini bahkan akan menelan biaya tiket Olympique Lyon untuk sepak bola Eropa musim depan. Selain itu, metode statistik yang diusulkan dalam artikel ini akan menjadi solusi yang lebih baik untuk menentukan peringkat tim jika kompetisi dibatalkan. Metode yang digunakan oleh LFP tidak memperhitungkan kekuatan jadwal, sedangkan metode Massey dirancang khusus untuk menentukan kompetisi yang belum selesai.

Jika kita melihat sisa tabel liga, kita dapat melihat bahwa empat tim pertama di Ligue 1 memiliki peringkat yang benar. Hal yang sama berlaku untuk hampir setiap tim lain, termasuk dua tim yang terdegradasi dari Ligue 1 musim ini. Keputusan untuk menurunkan Amiens dan Toulouse adalah diskusi yang sama sekali berbeda, tetapi adil tabel setidaknya menunjukkan bahwa Amiens dan Toulouse adalah tim terburuk di Ligue 1 musim ini. Satu-satunya klub yang benar-benar merasakan konsekuensi negatif dari jadwal liga yang relatif sulit adalah Reims dan Lyon, karena mereka mungkin tidak bermain di Eropa musim depan karena Nice saat ini peringkat 5th.

Dalam beberapa bulan ke depan kita pasti akan mendengar lebih banyak tentang bagaimana konflik antara Lyon dan LFP akan berkembang. Menarik juga untuk mengikuti urusan di kompetisi lainnya. Eredivisie Belanda telah membatalkan kompetisi. Skotlandia dan Belgia kemungkinan akan menyusul. Dan apa yang akan terjadi di Inggris, atau di Spanyol? Akankah mereka membatalkan musim juga, dan jika demikian, bagaimana mereka akan menyusun peringkat akhir?

Author: Phyllis Andrews